Challenge: DAY 49 – Makan Tengah Bareng di Resto | User: Abdul Kharis

Tulisan saya minggu lalu tentang Megibung ditanggapi seorang pembaca yang rupanya ingat bahwa sekitar tahun 1970-an di Sulawesi Utara, masyarakat Minahasa masih sering menyelenggarakan acara makan bersama. Nasi dan makanan disajikan di atas selembar daun pisang (utuh dengan tulang/tangkai daun di tengah), dan para tamu duduk berkeliling menyantap makanan itu. Catatan itu mengingatkan acara yang pernah diselenggarakan Komunitas Jalansutra sekitar dua tahun silam. Lebih dari 50 JS-ers “kencan” untuk bertemu di sebidang sawah di Desa Gasol, Cianjur. Acara ini berawal dari posting Ika Suryanawati, yang bercerita tentang upayanya membudidayakan padi secara organik di sebidang sawah miliknya. Acara ini bahkan sempat kami ulangi bersama para pendengar Delta FM yang diselenggarakan oleh Ida Arymurti. Sesudah melihat-lihat sawah, kami dijamu makan siang bersama yang tidak akan pernah kami lupakan. Seru banget. Caranya persis sama dengan yang disebutkan pembaca di atas. Artinya, Cianjur dan Minahasa punya kesamaan budaya? Demikianlah, bila kita rajin menyimak persamaan dan kesamaan, sebetulnya perbedaan-perbedaan kecil yang ada pada berbagai produk dan praktik budaya warga dunia, justru merupakan warna-warni dan pelangi yang indah. Lauknya boleh beda, tetapi ternyata “ritual”-nya sama. Di Minahasa, barangkali lauknya adalah ayam tinoransak, ikan bakar rica, tumis bunga pepaya, dan perkedel nike. Di Cianjur, lauknya adalah ayam goreng bumbu kuning, ikan asin bakar, sayur asem, serta lalapan dan sambal. Wuih, lezatnya! Cara makan seperti itu membuat orang yang paling jaim (jaga imej) pun akan luluh dan makan banyak tanpa batas. Bila dirunut, tradisi makan komunal di Minahasa yang mayoritas penduduknya beragama Kristen itu sangat mungkin memang berasal dari tradisi Kristen. Di masa lalu, khususnya di kawasan Asia yang berbatasan dengan Eropa, para ibu mempunyai kewajiban untuk menyelenggarakan acara makan bersama di komunitasnya masing-masing. Pada waktu itu budaya tulis dan cetak belum mekar, sehingga penyampaian kisah-kisah Alkitab dilakukan oleh para ibu-ibu yang harus menghafalnya untuk disampaikan pada acara-acara makan malam bersama.

 

Ikutan #AksiAsri365, Bangun Kebiasaan Hidup Ramah Lingkungan Berlimpah Hadiah!

    Kontribusi untuk menjaga lingkungan bisa dimulai dari langkah terkecil. Salah satunya dengan mengubah gaya […]

oleh Indonesia Asri
April 4, 2024
 

Bergerak dari Akar Rumput, Tercipta 150 Bank Sampah di Solo

Cita-cita Denok Marty Astuti sederhana saja, dia ingin agar Kota Solo, tempat tinggalnya, menjadi kota yang […]

oleh Indonesia Asri
May 27, 2024
 

Bersih-Bersih Sampah Digital dengan Digital Decluttering Itu Penting, Yuk Sering Lakukan!

  Masyarakat tengah dihadapkan dengan perubahan dan krisis iklim yang semakin nyata. Greenpeace Indonesia mencatat, kondisi […]

oleh Indonesia Asri
May 24, 2024
 

Contoh gaya hidup berkelanjutan di sekolah

Gaya hidup berkelanjutan merupakan suatu pola hidup yang berusaha menjalani kehidupan sehari-hari dengan meminimalkan dampak negatif […]

oleh Indonesia Asri
May 17, 2024
 
Sustainable Waste Management

Peran Penting Gen Z Sebarkan Konten tentang Sustainability, Harus Cek Kelayakan Data Sebelum Diunggah

PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (Chandra Asri) meluncurkan kampanye Indonesia Asri dengan konsep “lintas generasi” pada […]

oleh Indonesia Asri
May 13, 2024
 
Sustainable Waste Management

Apa Itu Ekonomi Sirkular? Ini Aksi Nyata Ekonomi Sirkular untuk Lingkungan Kita

Ekonomi sirkular adalah salah satu cara untuk meminimalisir kerusakan lingkungan dan sosial akibat pemanasan global. Dalam […]

oleh Indonesia Asri
May 6, 2024
 

Kenapa Manusia Punya Peran Penting dalam Upaya Pelestarian Lingkungan Hidup?

Kids, tahukah kamu bahwa kita sebagai manusia punya kewajiban dalam melestarikan lingkungan? Lingkungan jadi tempat di […]

oleh Indonesia Asri
May 2, 2024